Wanita Dikecam Netizens Kerana Pertikaikan Tindakan Mia Sara Menutup Aurat.

Jika dahulunya beliau pernah dikecam kerana mahu pihak masjid meminta izin penduduk yang tinggal berdekatan masjid andai melaungkan azan menggunakan pembesar suara, kali ini wanita yang sama sekali lagi menjadi tumpuan netizens di laman sosial. 

Ini gara-gara satu tweet beliau yang tular, kononnya beliau mendakwa anak kecil tidak patut berfikir tentang aurat, tambahan pula kanak-kanak kecil bukannya objek seks juga. 




"Budak 11 tahun masih main anak patung, masak-masak, kejar-kejar, budak 11 tahun tidak patut berfikir pasal aurat. Bukan objek seksual kamu, " katanya di tweet berkenaan. 

Tweet itu kemudiannya diulangsebar berkali-kali oleh netizens bagi mengecam komen wanita itu. 

Wanita itu memberikan respon tersebut susulan dari kenyataan Mia Sara, pelakon kanak-kanak yang menyuarakan keinginan untuk bertudung. Pelakon cilik itu mula bertudung selepas pulang dari mengerjakan umrah pada akhir tahun lepas. Beliau juga merancang untuk melakukan perniagaan menjual tudung secara online.

Netizens yang membaca komen Azira bagaimanapun tampil dengan pelbagai reaksi.

Ada yang beranggapan Azira tidak matang. Mia walaupun masih kanak-kanak tetapi telah bekerja sejak kecil mencari nafkah. Bolehkah disamakan kesemua kanak-kanak 11 tahun kata netizens. 

Ada yang menyambut baik hasrat Mia bertudung walaupun masih kecil dan memerli Azira yang tidak bertudung walaupun telah dewasa.  

Ada juga yang meminta Azira meraikan kebebasan Mia untuk menutup auratnya.






Antara yang mempersoalkan kenyataan Azira itu ialah Prof Madya Dr.  Rafidah.

Saya baca seolah tidak percaya. Siapa lebih matang? Walaupun Mia, yang berumur 11 tahun itu bercakap tentang apa yang dia faham hijab sebagai keperluan Islam, dan bagaimana dia kaitkan dengan rezeki, ingat dan renungkan untuk kita semua sekarang bahawa Ramadhan akan datang. 
Yang dewasa atau lebih tua yang sepatutnya menjadi pelindung, dan sepatutnya beringat dalam berkata..boleh menidakkan semua ini hanya kerana konsep ‘objek seksual’. 
Saya berharap ini akan menjadi yang pertama dan kali terakhir, bahawa Cik *** menggunakan kanak-kanak dalam menyebarkan apa sahaja nilai dia percaya, dalam apa-apa cara yang tak beriman.  
Ia adalah pilihan Mia. Saya hormat kepada kedua ibu bapa Mia yang memberi memberi nilai yang baik buat diri Mia.

Katanya dalam satu kenyataan di Facebook miliknya. - Sozcyili.

Ada Virus Corona Dalam Kurma Yang Mengandungi Anak Lipas?

Oleh : Doktor Suhazeli


#Virus_Corona_dalam_Tamar

Sekurang-kurangnya dua mesej di alam maya berkait dengan pencemaran buah tamar/kurma. Antaranya mesej amaran dari doktor Arab supaya tidak memakan buat tamar kerana tahi kelawar punca berlakunya jangkitan virus Corona. Satu lagi, disebarkan video buah tamar yang mengandungi anak lipas. Isu ni agak sensitif di saat umat Islam menyambut Ramadhan.

Sikap berhati-hati dalam memakan sesuatu makanan termasuk buah tamar ini amat bagus. Saya tidak nafikan kemungkinan buah tamar kotor dengan pelbagai jenis kotoran termasuk najis kelawar, lipas atau seumpamanya. Ianya bergantung kepada kaedah penyediaan, pembungkusan dan penyimpanan buah tamar itu sendiri. Terdapat pekebun tamar yang memproses tamar mereka secara terus dari ladang tanpa pembersihan, pengredan dan lain-lain kawalan kualiti. Sudah tentu kaedah ini mengundang pencemaran yang tidak diingini. Lipas akan masuk jika buah tamar di simpan ditempat terbuka dalam sela waktu yang agak lama. Sama konsep juga dengan padi di negara kita. Jika lama disimpan tempat terbuka, ia terdedah dengan tikus, najisnya dan serangga kecil bernama bubuk. Sebelum dimasak kita wajib membersihkan sebaik mungkin.

Bagaimana pula dengan virus Corona yang terdapat dalam najis kelawar?

Mari kita belajar serba sedikit berkaitan dengan virus Corona ini.

Kelawar sememangnya perumah utama virus Corona. Mungkin pernah anda dengar berita mengenai penyakit SARS tahun 2002 dan penyakit MERS-COV tahun 2015 yang lalu. Kelawar sendiri tidak mati dijangkiti virus Corona. Tetapi perumah kedua terutama manusia apabila dijangkiti, boleh mendatangkan bahaya. Serangan penyakit SARS 2002-2003 yang bermula dari Guandong China telah meragut seramai 774 (9.6%) orang dari 8098 kes positif seluruh dunia. Manakala serangan MERS-COV pada tahun 2015 yang punca perebakannya dari Arab Saudi telah mencatat kematian seramai 502 (35%) orang dari 1413 kes positif. Kedua-dua penyakit ini menakutkan seluruh dunia pada ketika itu.[1] Sekarang ini pun Pertubuhan Kesihatan Sedunia masih mengeluarkan amaran kemungkinan jangkitan terus berlaku. Ianya begitu senang merebak kerana pergerakan manusia terlalu pantas.

Perumah kedua Virus Corona ini adalah binatang seperti unta, musang, babi, dan kucing. Kaedah transmisi virus ini ke perumah kedua tidak diketahui secara jelas. Tetapi dipercayai Virus Corona menghinggapi perumah kedua melalui hubungan langsung kelawar dengan binatang-binatang tersebut atau manusia itu sendiri. Manusia juga mudah dijangkiti dengan memakan daging, meminun susu, berpeluk cium atau terkena najis binatang-binatang berkenaan.[2] Biasanya para jemaah haji umrah akan menunggang unta diladang unta yang mereka lawati. Berpeluk serta meminun susu unta mentah sudah menjadi perkara lumrah. Bangga pulak berselfie. Risiko tinggi dijangkiti jika unta-unta berkenaan positif virus Corona.

Adakah manusia boleh dijangkiti dengan memakan buah tamar yang mengandungi najis kelawar? Kemungkinan tetap ada jika najis yang tercemar (dibuah tamar) dengan virus Corona tersebut masih segar dipetik dari ladang. Ini kerana virus corona hanya dapat hidup ditempat terbuka maksima selama 91.29 jam (hampir 4 hari).[3] Lebih dari tempoh itu, virus Corona tidak dapat hidup ditempat terbuka.

Justeru, buah tamar yang sudah di eksport ke negara kita, saya yakin sudah mati kerana proses penghantaran mengambil masa berminggu-minggu. Cuma kekotoran najis tetap perlu dibasuh sebelum memakan buah tamar. Risiko jangkitan virus Corona sudah tiada.

Sekian maklumat yang boleh saya kongsikan. Jika ada salah silap tolong beritahu ye.


Pautan:

[1] Kelawar punca virus Corona. https://virologyj.biomedcentral.com/articles/10.1186/s12985-015-0422-1

[2] Transmisi Virus Corona.  http://www.who.int/mediacentre/factsheets/mers-cov/en/

[3] Jangkahayat Virus Corona.  https://www.ncbi.nlm.nih.gov/pubmed/2999318

Degil Betul Pemandu, Siren Ambulan Dah Berbunyi Berkali-Kali Pun Taknak Bagi Laluan.

Dalam keadaan kecemasan, seorang pemandu sepatutnya memberikan laluan kepada ambulans atau pasukan bomba untuk menyelamatkan keadaan. 

Namun, masih ada sesetengah individu yang tidak bertanggungjawab dengan sengaja tidak memberi laluan. Ikuti luahan hati yang dikongsikan oleh Doktor Erna Nadia ini..

Jatuh dari pelantar ikan..



Kepala rosak teruk..



Ramai pula yang buat derk dengan bunyi siren..




Orang tak faham, kadang-kadang doktor perlu layan pesakit yang lebih kronik kesnya terlebih dahulu..



Suka sangat mengutuk kakitangan perubatan..



Kopek Dulu Kurma Kalau Taknak Termakan Anak Lipas!

Kurma dan Ramadhan tak dapat dipisahkan. Setiap kali menjelangnya bulan puasa, kurma antara makanan yang dicari bagi dihidangkan ketika berbuka puasa. 

Artikel kali ini ada kaitan dengan kurma tetapi bukan untuk mempromosikan kurma sebaliknya nak berkongsikan satu tips yang berguna untuk mereka-mereka yang suka makan kurma tak kisahlah samada untuk berbuka ke ataupun sebagai kudap-kudapan.

Seorang pengguna di Facebook, Siti Norbaya telah berkongsikan peringatan bahawanya kurma bukan sahaja perlu dibasuh sebelum dimakan malahan perlu dikopek juga bagi membersihkan dan membuang bubuk yang terdapat didalamnya.


Menurut Siti Norbaya, setiap kali beliau membuat pembelian kurma tanpa mengira jenama mahupun lokasinya, pasti di dalam kurma tersebut mengandungi anak lipas ataupun bubuk.


Oleh kerana itu beliau berpesan agar pengguna-pengguna di luar sana mengopek setiap satu kurma yang dibeli bagi membuang anak lipas tersebut sebelum mengunyahnya terus masuk ke dalam mulut masing-masing.

Rasanya penulis pun pernah termakan bubuk neh. Rasa macam keropok, rangup-rangup. 😆😆😆😆😆

Menurut Siti lagi, perkongsian tersebut bukan untuk menjatuhkan mana-mana perniagaan sebaliknya adalah bertujuan untuk memberikan peringatan tentang kebersihan semata-mata.

Untuk rekod, setakat hari ini pesanan Siti telah dikongsikan sebanyak 42,000 kali sejak ia mula disiarkan pada 23 Mei yang lepas. - Sozcyili.

Blackhead Removal : Taktik Scam Terbaru, Mohon Netizens Berwaspada.

Semakin lama semakin licik cara scammer nak mencari wang dengan cara menipu pengguna. Ini ada taktik terbaru yang dikongsikan oleh netizens berkenaan cara penipuan yang melibatkan barang jualan di internet.

Biasa tengok tak iklan-iklan mask yang kononnya boleh buang blackhead kat hidung ke, kat muka ke? Hah, korang kena hati-hati dengan iklan sebegitu di internet tau, terutamanya sekali di Facebook.

Ini kerana yang mengiklankan product tersebut paksa korang beli barang hanya semata-mata korang klik link dan masukkan detailks peribadi. Kononnya nak dapatkan maklumat produk rupanya dia hantar barang yang membuatkan korang terpaksa bayar walaupun tak pernah order!


Jom baca sikit luahan dari yang dah terkena tu!


Saya pun kena juga..


So pada yang nampak iklan-iklan sebegini, elakkanlah dari mengisi maklumat peribadi ya. - Sozcyili